Kamis, 17 Maret 2011

Antara Rahma Sarita, Eva Julianti, dan Nina Melinda


Anda kenal dengan ketiga foto di atas? Ya, ketiganya adalah presenter berita di televisi. Ketiganya bernama Rahma Sarita, Eva Julianti, dan Nina Melinda. Apa persamaan ketiganya? Mungkin banyak ya. Namun, salah satunya adalah sama-sama menjadi presenter acara Metro Realitas di Metro TV. Ini adalah sebuah program setengah jam yang berisi mengenai investigasi sebuah kasus, disamping juga mengulas sebuah topik secara mendalam dan tuntas.

Rahma Sarita kini memang tidak pernah lagi membawakan acara Metro Realitas karena sudah tidak bekerja di Metro TV lagi. Sejak tahun 2007, ia pindah ke TVOne sebagai presenter news di sana. Namun, di stasiun TV yang kini dimiliki oleh kelompok Bakrie itu, Rahma Sarita juga tidak bertahan lama. Rupanya, wanita cantik asal Surabaya ini, kini memilih tidak bekerja di TV lagi. "Saya kini bekerja sebagai pegawai kantoran di sebuah perusahan swasta," jawab Rahma ketika saya tanya dimana ia kini bekerja.

Setelah Rahma keluar dari Metro TV, maka pun Eva Julianti menggantikan peran rahma sebagai presenter Metro Realitas. Ciri khas rahma yang begitu melekat di Metro Realitas akhirnya berusaha digantikan oleh gaya seorang Eva Julianti. Awalnya memang susah, namun hanya sebentar saja. Kini, Eva sudah menemukan gayanya sendiri dalam membawakan program Metro Realitas.

Sedangkan Nina Melinda hadir sebagai pengganti Eva Julianti yang kini sedang cuti melahirkan. Nina pun hadir dengan gayanya sendiri dan mulai dapat diterima oleh para penonton.

Baik Rahma, Eva, maupun Nina, memang telah memberikan warna beda dalam membawakan Metro Realitas. Sebenarnya, sejak mengudara pertama kali sekitar sepuluh tahun silam di layar Metro TV, ada beberapa nama lain yang tercatat pernah menjadi presenter acara ini. Misalkan saja, Sandrina Malakiano, Najwa Shihab, dan Valerina Daniel.

Anda mungkin bertanya-tanya, mengapa tiba-tiba saya mengulas tentang para presenter Metro Realitas ini. Baiklah, saya akan mengatakannya kepada semua.

Untuk pertama kalinya, Metro Realitas masuk sebagai salah satu nominasi Panasonic Gobel Award 2011 . Metro Realitas menjadi salah satu nominasi dalam kategori Majalah Berita. Salah satu program unggulan Metro TV ini akan bersaing dengan program dari TV lain, yakni Pulang Kampung Nih, Potret, Suara Keadilan, dan Topik Kita.

Rencananya, malam pengumuman pemenang ajang Panasonic Gobel Award 2011 akan berlangsung pada tanggal 26 Maret 2011 di Jakarta.

Nah, jika anda menghendaki Metro Realitas bisa memenangkan kategori Majalah Berita di ajang Panasonic Gobel Award 2011 ini, silakan kirim SMS dengan mengetik PGA 15C, lalu kirim ke 6288.

Jangan lupa ya....
Selengkapnya...

Reza Nurhilman, Presiden Maicih dari Bandung

Tak pernah terbayangkan oleh Reza Nurhilman jika perkenalannya dengan seorang nenek tiga tahun lalu menjadi awal kesuksesannya berbisnis. Pemuda 23 tahun ini menceritakan bagaimana ia bisa menemukan resep keripik singkong "setan" Maicih, yang kini menjadi perbincangan hangat di dunia maya dan tenar di kalangan anak muda Bandung.

Sekitar 2008, Reza diajak oleh seorang temannya ke daerah Cimahi dan mencicipi keripik buatan si nenek yang enggan ia sebutkan namanya. "Saya cicipin keripiknya dan memang enak," kata Reza atau biasa disebut Axl, Presiden Keripik Maicih, saat berbincang dengan Tempo di salah satu kafe di Bandung, Rabu lalu.

Saat itu bungsu dari tiga bersaudara ini masih bekerja serabutan. Sesekali ia mengikuti pelatihan motivasi sumber daya manusia. Ia belum terpikir akan menggeluti bisnis itu. Baru pada Juni tahun lalu, Axl kembali mengunjungi rumah nenek itu. Ia melihat si nenek hanya membuat keripik pada saat-saat tertentu dan pemasarannya amat terbatas. Terlintas dalam pikirannya untuk membangun usaha menjual keripik.

"Saya menanyakan resep keripik buatannya dan nenek tidak keberatan saya juga membuat keripik dengan resep sama," ia menjelaskan.

Dengan bermodal Rp 15 juta, Axl mulai memproduksi keripik yang diberi merek Maicih sebanyak 50 bungkus per hari. Ia membuat perbedaan tingkat kepedasan dari level 1 hingga level 5. "Saya mulai ngider memasarkan keripik dengan memberikan sampel ke teman, saudara, memanfaatkan Twitter dan Facebook," katanya.

Pada 11 Februari lalu, di Paris Van Java Mall, Bandung, digelar acara trademark market. Kesempatan ini digunakan Axl untuk meluaskan pasar keripik Maicih. Ia merasa terbantu oleh berlangsungnya acara itu. Pasarnya bertambah. "Artis dan para pejabat jadi tahu dan penasaran dengan keripik Maicih," katanya.

Nama Maicih, kata mahasiswa Manajemen Universitas Maranatha Bandung ini, diambil dari istilah dompet kecil yang suka dipakai ibu-ibu. Nama ini juga mengundang rasa penasaran konsumen karena terdengar nyeleneh.

Pemasarannya dibantu oleh teman-temannya di sekolah menengah atas dan saudaranya. Walhasil, peminat keripik Maicih mulai banyak. "Awalnya karena penasaran dengan nama Maicih-nya," ucapnya.

Dalam sebulan, respons atas keripik itu mulai bermunculan. Kebanyakan mengomentari penyedap rasa yang amat dominan. "Saya langsung memperbaikinya karena enggak mau kehilangan pelanggan," ujarnya. Axl juga mulai mengenal selera pelanggan. "Lebih banyak yang suka keripik dengan kepedasan dari level 3 sampai 5," katanya. "Ada juga yang level 10, sangat pedas, tapi itu limited edition, gak diproduksi setiap hari."

Dalam menjalankan usahanya, Axl menerapkan prinsip totalitas, loyalitas, dan sinergi. Ia berharap kepercayaan pelanggan terjaga dan kekompakan tim pemasaran tetap berlangsung. Loyalitas terhadap keripik Maicih ini mendorong mereka membentuk satu komunitas yang bernama Icihers. Komunitas ini kebanyakan perempuan. Mereka amat aktif menyebarkan informasi tentang keripik Maicih.

Axl mengucapkan rasa terima kasihnya kepada kolega, saudara, dan para Icihers yang telah loyal memasarkan keripiknya. "Sehingga semakin banyak orang yang 'tericih-icih' (istilah ketagihan keripik Maicih)," ujarnya.

Namun bukan berarti perjalanan bisnis Axl selalu berjalan mulus. Pada November tahun lalu, keripik Maicih tidak diproduksi akibat kurangnya alat penggorengan yang masih memakai tungku. "Pelanggan makin banyak tapi kapasitas penggorengan kurang," kata dia. Selama sebulan ia harus memperbaiki tunggu itu.

Saat ini dalam sehari ia bisa memproduksi 2.000 bungkus. "Selalu habis," ujar Axl. Ia berencana akan menambah jumlah produksi mencapai 10 ribu bungkus per hari.

Axl, yang berasal dari keluarga ekonomi kurang mampu, tak menyangka usahanya bakal sesukses ini. Saat ini omzet penjualan keripik Maicih dalam sehari mencapai Rp 22 juta. Harga keripik dibanderol antara Rp 11 ribu dan Rp 15 ribu untuk luar Bandung.

Pelanggan di luar Bandung juga bisa memesan Maicih melalui sistem online di ngiderngiler.com. Dalam waktu dekat, Axl juga akan membuat wardrobe Maicih berupa kaus dan merchandise. "Saya ingin Maicih menjadi ciri khas Jajanan Bandung," kata dia.

Sumber: Koran Tempo



Suasana antre di sebuah gerai yang menjual Maiicih di Bandung






Selengkapnya...